Kesehatan

TANYA JAWAB Covid-19 Varian Delta: Alasan Mengapa Menjadi Perhatian hingga Efektivitas Vaksin

Covid 19 varian Delta menjadi salah satu varian virus corona yang patut diwaspadai. WHO bahkan menyebut varian Delta telah menyebar di 80 negara. Dilansir , Dr. Prabhat Jha, ahli epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Dalla Lana Universitas Toronto dan Direktur Pusat Penelitian Kesehatan Global di Rumah Sakit St. Michael Kanada, memberikan informasi mendalam tentang varian ini.

"Varian Delta menjadi perhatian karena lebih menular, jelas. Lebih mudah menyebar dari satu orang ke orang lain," kata Dr. Jha. "Ada beberapa kemungkin varian Delta bisa lebih mematikan atau menyebabkan penyakit lebih parah." Beberapa ahli mengatakan varian Delta sekitar 50 persen lebih mudah menular daripada varian Alpha.

"Pikirkan virus membutuhkan kunci untuk memasuki sel Anda," ujar Dr. Jha. "Kunci itu adalah apa yang biasa disebut protein lonjakan, atau protein S1." "COVID 19 bermutasi saat pandemi berlanjut secara global untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dan menjadi lebih menular."

"Jika virus bisa mengubah diri menjadi kunci yang lebih baik, kemungkinan besar virus akan bisa membuka pintu sel untuk masuk ke dalam sel manusia." "Inilah yang dilakukan oleh mutasi." COVID 19 dideteksi menggunakan tes polymerase chain reaction (PCR).

Setelah sampel dikonfirmasi positif, langkah selanjutnya adalah menyaring varian yang menjadi perhatian (variants of concern). Dr. Jha mengatakan tes skrining awal yang digunakan di Kanada saat ini, bisa mencari dua mutasi spesifik yang menunjuk pada varian virus. Saat ini, kata dia, tes skrining ini bisa mendeteksi varian Alpha dan Beta atau apakah virus itu varian yang tidak diketahui.

"Tes penyaringan awal sudah cukup untuk menentukan apakah itu Alpha atau Beta juga, tetapi tidak memberi tahu apakah itu Delta," kata Dr. Jha. "Untuk melakukan itu, Anda harus mengurutkan seluruh virus." Sayangnya, Dr. Jha mengatakan proses itu adalah proses yang lebih panjang – yang menyebabkan keterlambatan dalam melaporkan jumlah kasus Delta.

"Kita bisa lakukan dengan bukti yang lebih baik dan lebih banyak pengurutan dan melihat seperti apa sebarannya di berbagai bagian provinsi," kata Dr. Jha. Dia mengatakan pekerjaan sedang dilakukan untuk memungkinkan tes penyaringan dengan cepat mengidentifikasi varian Delta. "Ilmu pengetahuan harus bekerja lembur," tambahnya.

Jawaban singkat: ya. Menurut Dr. Jha, sebuah penelitian di Inggris menunjukkan dua dosis vaksin memberikan sekitar 90 persen perlindungan terhadap penyakit parah akibat varian Delta. "Kabar baiknya dengan vaksinasi ganda, kemungkinan untuk dirawat di rumah sakit atau meninggal karena varian Delta sangat rendah," katanya.

"Dua dosis jauh lebih baik daripada satu." Namun, Dr. Jha memperingatkan bukti lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi apakah vaksin juga efektif untuk mencegah penularan lebih lanjut dari varian Delta. Semakin banyak COVID 19 menyebar secara global, semakin besar pula risiko munculnya varian baru di masa depan, kata Dr. Jha.

"Kita tidak akan bisa mengontrol varian kecuali kita mengontrol transmisi komunitas di seluruh dunia." Dia mengatakan varian akan mencoba berevolusi untuk menghindari kerja vaksin. "Kekhawatiran besarnya adalah, bagaimana dengan, bukan Delta, tetapi Epsilon yang lebih kuat dari Delta dan seolah berkata, 'Saya bisa melakukan yang lebih baik,'" kata Dr. Jha.

"Jika varian itu bisa masuk dan tidak ada vaksinnya, itu akan menjadi masalah besar." "Untuk mengatasi itu, satu satunya strategi adalah memvaksinasi dunia," katanya. "Jika tidak, hanya masalah waktu sebelum varian kembali dan vaksin kita tidak lagi berfungsi."

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.