Uncategorized

Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2021: Tema, Logo, Sejarah, dan Kumpulan Link Twibbon

Simak tema, logo, sejarah, dan kumpulan link twibbon Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2021 di dalam artikel ini. Hari Sumpah Pemuda diperingati setiap tanggal 28 Oktober. Tahun ini, Hari Sumpah Pemuda ke 93 jatuh pada hari Kamis (28/10/2021).

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali secara resmi melakukan Launching Bulan Pemuda Tahun 2021 pada Selasa (28/9/2021). Pada pidatonya, Zainudin Amali mengatakan, tema Hari Sumpah Pemuda ke 93 adalah Bersatu, Bangkit, dan Tumbuh. Lalu apa filosofi tema Hari Sumpah Pemuda ke 93 Tahun ini?

Berikut filosofi tema Hari Sumpah Pemuda ke 93 yang dijelaskan oleh Zainudin Amali dalam launching bulan pemuda di akun YouTube Kemenpora RI: "Bersatu, Bangkit, dan Tumbuh" Bersatu: Spirit persatuan dalam keberagaman bangsa Indonesia

Bangkit: Bermakna pemuda sebagai spirit partisipasi kaum muda untuk bangkit melawan pandemi covid 19 Tumbuh: Upaya mewujudkan pertumbuhan ekonomi dengan semangat kewirausahaan pemuda Dikutip dari , berikut makna logo Hari Sumpah Pemuda ke 93:

1. Bentuk Logo: Angka 93 sambung tanpa putus menandakan komitmen pemuda Indonesia untuk BERSATU mengatasi pandemi COVID 19. 2. Semangat Kepemudaan: Bentuk yang tegas mencerminkan jiwa semangat kepemudaan yang akan terus berkobar untuk Indonesia BANGKIT. 3. Kolaborasi Warna: Kolaborasi pemuda Indonesia yang beragam bersama sama berkomitmen mewujudkan ekonomi Indonesia TUMBUH dengan semangat kewirausahaan pemuda.

Lalu bagaimana sejarah Hari Sumpah Pemuda? Dikutip dari , berikut sejarah Hari Sumpah Pemuda: Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI) yaitu sebuah organisasi pemuda yang beranggotakan pelajar dari seluruh indonesia.

Kemudian, PPPI membuat gagasan penyelenggaraan Kongres Pemuda Kedua. Lalu, atas inisiatif PPPI, kongres dilaksanakan di tiga gedung yang berbeda. Selain itu, kongres tersebut dibagi dalam tiga kali rapat.

Tiga kali rapat tersebut menghasilkan Sumpah Pemuda. Rapat Pertama Rapat pertama dilaksanakan di Gedung Katholieke Jongenlingen Bond (KJB), Lapangan Banteng pada Sabtu, 27 Oktober 1928.

Pada saat itu, Soegondo sebagai pemimipin Kongres Pemudia Indonesia memberikan sambutan. Isi sambutannya adalah Soegondo berharap kongres ini dapat memperkuat semangat persatuan dalam sanubari para pemuda. Kemudian, acara tersebut dilanjutkan oleh Moehammad Jamin.

Moehammad Jamin memberikan uraian mengenai arti dan hubungan persatuan dengan pemuda. Ia berpendapat bahwa ada lima faktor yang bisa memperkuat persatuan Indonesia yaitu sejarah, bahasa, hukum adat, pendidikan, dan kemauan. Rapat Kedua

Rapat Kedua dilaksanakan di Gedung Oost Java Bioscoo pada Minggu, 28 Oktober 1928. Pada rapat tersebut membahas tentang masalah pendidikan. Kemudian, kedua pembicara yaitu Poernomowoelan dan Sarmidi Mangoensarkoro, sependapat bahwa anak harus mendapat pendidikan kebangsaan.

Mereka juga berpendapat bahwa harus ada keseimbangan antara pendidikan di sekolah dan di rumah. Anak juga harus dididik secara demokratis. Rapat Ketiga

Rapat ketiga dilaksanakan di Gedung Indonesische Clubhuis Kramat. Pada rapat tersebut, Soenario menjelaskan pentingnya nasionalisme dan demokrasi selain gerakan kepanduan. Sedangkan Ramelan mengemukakan, gerakan kepanduan tidak bisa dipisahkan dari pergerakan nasional.

Ia menjelaskan bahwa gerakan kepanduan sejak dini, mendidik anak anak disiplin dan mandiri. Hal hal tersebut, yang dibutuhkan dalam perjuangan. Sebelum kongres ditutup diperdengarkan lagu “Indonesia” karya Wage Rudolf Supratman.

Peserta kongres menyambut lagu tersebut dengan sangat meriah. Kemudian, kongres ditutup dengan mengumumkan rumusan hasil kongres, Oleh para pemuda yang hadir, rumusan itu diucapkan sebagai Sumpah Setia, berbunyi:

KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA, MENGAKOE BERTOEMPAH DARAH JANG SATOE, TANAH INDONESIA. KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA, MENGAKOE BERBANGSA JANG SATOE, BANGSA INDONESIA. KAMI POETERA DAN POETERI INDONESIA, MENDJOENDJOENG BAHASA PERSATOEAN, BAHASA INDONESIA.

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 1: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 2: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 3:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 4: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 5: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 6:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 7: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 8: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 9:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 10: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 11: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 12:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 13: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 14: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 15:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 16: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 17: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 18:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 19: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 20: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 21:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 22: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 23: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 24:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 25: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 26: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 27:

Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 28: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 29: Link Twibbon Hari Sumpah Pemuda 30:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.